Absurditas dan Arus Kesadaran Cerpen Valentine dan Mayat karya Putu Wijaya

Putu Wijaya sudah tidak diragukan lagi dalam kazanah kesusastraan Indonesia. Karyanya banyak berkontribusi dalam bidang sastra. Puluhan novel, ribuan cerpen, dan esai sudah ia tulis mengisi ruang intelejensi. Putu Wijaya begitu getol dalam menulis, seakan tidak pernah kehabisan bensin. Tidak hanya piawai menulis, beliau juga begitu pandai melontarkan kritik. Hampir semua karya-karyanya berisi pesan sarat makna mengenai fenomena yang terjadi. Di usia senjanya kini, Putu masih tetap menulis. Produktivitas beliau tidak surut meski dalam kondisi sakit.

Dari sekian banyak karya Putu Wijaya, saya coba membahas dua cerpennya yang berjudul ‘Valentine‘ dan ‘Mayat‘. Karya Putu identik dengan kritik dan satir, serta memiliki corak “arus kesadaran” dan “absurd”. Bukan cerita yang jadi poin utama dalam setiap karya Putu, melalinkan pesan yang ingin disampaikan. Cerita dalam karya Putu bisa dikatakan hanya sebagai perantara pesan moral tersebut. Cerpen ‘Valentine’ dan ‘Mayat’, selain ceritanya menarik, unsur pesannya pun begitu kuat.

Cerpen ‘Valentine’ menceritakan seorang Pak Amat yang mengkiritik anaknya yang ikut-ikutan acara valentine. Pak Amat berpikir kalau itu bukan budayanya mereka. Setelahnya, Pak Amat pergi hendak cari makan dan bertemu dengan tukang sate langganannya. Tapi, tukang sate tersebut mengajak Pak Amat ke rumah Yuk Lee yang menggelar acara syukuran. Yuk Lee sendiri adalah seorang keturunan Tionghoa. Tidak terasa, Pak Amat larut dalam acara tersebut. Selain makan puas, Pak Amat pun mendapat amplop yang berisi uang. Setelah di rumah, Pak Amat justru memberi uang kepada anaknya untuk memberli baju untuk acara valentine, tapi semuanya sudah kadung terlambat.

Dari ringkasan cerita di atas, terlihat bahwa sifat yang digambarkan pada Pak Amat adalah hipokrit. Pak Amat yang sedari awal mengkritik valentine, yang mengatakan itu bukan budaya mereka, justru malah berpartispasi dalam acara syukurannya Yuk Lee yang notabene seorang Tionghoa. Sikap ‘munafik’ pada tokoh Pak Amat diceritakan dengan menggelitik. Bila dicermati, cerpen tersebut membuka arus kesadaran, bahwa sikap hipokrit itu ada pada setiap individu.  Hipokrit juga sekiranya mengandung unsur kebohongan seperti misalnya saat makan dan dibayar oleh teman, tapi kita menolak karena merasa tidak enak. Padahal kalau tidak menolak, uang kita pasti masih utuh. Kadang hipokrit itu justru merugikan kita sendiri.

Arus kesadaran terkandung dalam cerpen ‘Valentine’, memperjelas kesadaran bahwa kita pun pernah bersikap seperti tokoh Pak Amat. Walaupun masih dalam skala kecil, tapi sifat dan sikap sepertinya itu memang murni dimiliki setiap orang. Pesannya adalah, boleh-boleh saja berlaku hipokrit, asal tidak ketahuan dan merugikan pihak lain.

Absurditas dalam Karya Putu Wijaya

Ciri Khas Putu Wijaya dalam karya-karyanya salah satunya adalah absurditas. Cerita absurd tergolong sulit diterima akal sehat. Hal-hal di luar nalar manusia kadang menjadi santapan empuk bagi Putu. Boleh dikatakan, lewat keabsurdan itu Putu lebih mudah menyampaikan pesan dalam ceritanya. Sekali lagi, dalam karya Putu, pesan yang utama, cerita nomor sekian. Seperti dalam cerpen berjudul ‘Mayat’ yang memberi kesadaran kepada kita alangkah bijaknya kalau bisa bersyukur.

Cerpen ‘Mayat’ menceritakan mayat yang bangkit dari kubur. Hendak membalaskan dendam kepada orang-orang yang hidup senang dengan memanfaatkannya. Ketika itu juga mayat tersebut datang ke kantor media dan menuliskan uneg-uneg di komputer. Lalu datang penjaga malam yang berjaga menghampiri mayat tersebut. Lalu mereka berdua bercerita tentang masing-masing, dan penjaga malam itu ternyata juga adalah mayat. Tetapi, kondisi penjaga malam itu lebih parah ketimbang mayat yang mengeluh itu. Penjaga malam itu malahan tidak mendapat tempat yang layak, dalam hal ini tidak dikubur sewajarnya. Lain halnya dengan mayat yang sudah dikubur dan mendapat tempat yang layak. Apalagi hal yang tidak bisa diterima mayat itu bahwa ada yang menderita daripadanya?

Dari cerpen tersebut, pesan yang ingin disampaikan Putu adalah kita harus beryukur dengan apa yang sudah kita dapatkan. Walaupun dirasakan kurang, tapi ada yang masih berada di bawah kita. Jangan menutup mata dan pikiran akan kebenaran yang terjadi. Dunia bukan ajang untuk memamerkan kegelapan cara pandang. Di atas langit masih ada langit, jadi beryukurlah dengan apa yang sudah dimiliki. Tokoh mayat dijadikan ilustrasi sebagai alusi bahwa hal yang ada saat ini toh tidak dibawa sampai mati.

Hubungan kedua cerpen karya Putu Wijaya ini tidak jauh dari pesan moral kita sebagai makhluk sosial. Manusia dengan individunya yang subjektif, kadang dituntut untuk bersikap objektif. Banyak dari manusia itu sendiri tidak menyadari apa yang telah dijalani, tapi menuntut ke sana ke mari seolah merasa tidak diadili. Begitu pun dengan sifat hipokrit kita yang kerap menimbulkan perselisihan dan beda pendapat. Kadang masalah pribadi dilibatkan ke orang lain seolah tidak ingin sendiri merasakan penderitaan. Cerpen Valentine jelas terlihat sikap Pak Amat yang bisa dibilang menelan ludahnya sendiri. Begitu pun cerpen Mayat yang membuka kesadaran bahwa masih ada yang lebih malang dari kita.

Manusia adalah makhluk yang tidak pernah puas. Selama masih punya pedal gas, pedal rem pun kadang dilupakan. Dua komponen vital yang mesti bersinergi dan berkesinambungan. Alangkah bijaknya kalau kita sebagai manusia tidak hanya berpikir bagaimana caranya maju, tetapi juga berhati-hati, dan tahu kapan harus berhenti.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s